Terkenang kisah lama

Salam.

Terkenang satu kisah lama. Saat itu, tidak sampai sebulan berada di Bumi Kiwi. Sedang mendaki bukit ke kelas dan letih memang tak terkata.

Tiba-tiba disapa oleh teman sekelas. Selalu rasa cuak bila disapa oleh mereka yang sedang turun bukit. Mereka kelihatan lebih bersemangat setelah habis kelas dan tidak tercungap-cungap seperti kami yang baru mahu ke kelas. Mana aci.

Lalu dia bertanya.

“Have you got time?”

 

Inferiority complex sikit-sikit menjengah. Melihat teman sekelas yang persis Minah Salleh membuatkan saya lebih tertumpu pada wajahnya berbanding memberikan jawapan. Sedikit masa diambil untuk menarik nafas dan men’cerna’ soalan. Secara jujur, saya kurang faham apa yang dimaksudkan oleh soalan itu. Adakah saya ini punya masa lapang? Atau adakah saya ini sedang memakai jam?

 

Inilah yang dinamakan sebagai ‘Structural Ambiguity’ mengikut istilah kamus linguistik.

 

Itu kisah lama.

 

Kenapa mudah sekali rasa rendah diri dengan manusia yang mempunyai typical English look?  Sedikit lega bila tahu teman sekelas yang berasal dari Argentina itu juga penutur Bahasa Inggeris sebagai bahasa kedua. Haih.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s